tviexpress,tviauto, tvi, tvi-auto.blogspot
On Senin, 17 Mei 2010 0 komentar

Kuala Lumpur - Menegpora Andi Mallarangeng tidak terlalu bersedih atas kekalahan Indonesia di tangan China di final Piala Thomas. Sebab, Indonesia kalah dengan cara yang terhormat.

Andi yang datang ke Stadium Putra, Kuala Lumpur, Minggu (16/5/2010), menyaksikan dari pinggir lapangan Taufik Hidayat, Markis Kido/Hendra Setiawan dan Simon Santoso menyerah dari pemain-pemain China.

Andi mengapresiasi perjuangan keras para pemain, terlebih bagi Markis/Hendra yang kalah dari Fu Haifeng/Cai Yun dan Simon yang takluk di tangan Chen Jin setelah bertarung tiga set.

"Kita kalah tapi terhormat. Kita lihat, anak-anak sudah berusaha keras. Di ganda pertama dan tunggal kedua kita sudah kasih perlawanan yang ketat," kata Andi seusai pertandingan.

Menegpora juga berterima kasih kepada para pendukung Indonesia yang telah memadati arena. Para pendukung 'Merah Putih' memang mendominasi stadion dan tak henti-hentinya mendukung perjuangan para pemain.

"Terima kasih kepada penonton di sini dan di Indonesia yang telah memberikan dukungan dan doanya. Itu memberi semangat yang luar biasa. Walaupun tidak berhasil tahun ini, tapi Insya Allah tahun depan kita bisa," ujar Andi.

Andi berjanji untuk melakukan evaluasi terhadap kiprah tim Piala Thomas dan Piala Uber ini. Menurutnya, regenerasi juga menjadi hal yang penting.

"Kita harus melakukan evaluasi ulang, mencari bibit-bibit muda lagi sehingga di Piala Thomas mendatang kita bisa menang. Selain itu akan ada juga SEA Games dan Asian Games," katanya.

"Sekarang sudah ada program Prima dengan dana Rp 200 miliar. Tapi memang untuk bulutangkis perlu ada penambahan karena kita ingin melahirkan juara dunia."

"Rp 200 miliar utk program Prima, mungkin nanti ada penambahan dari BUMN dan swasta. Yang jelas Pemerintah telah menyediakan dana sebesar itu untuk semua cabang olahraga," jelasnya.

Andi juga tidak menutup kemungkinan untuk melibatkan BUMN untuk membina atlet melalui program bapak angkat.

"Soal bapak angkat masih terus dibicarakan dengan Menteri BUMN. Nantinya BUMN membina satu cabang olahraga," tuntas pria asal Sulawesi Selatan itu.

( arp / arp )

Dapatkan info harian khusus olahraga Raket.
Ketik REG DS RAKET kirim ke 3845 (khusus pelanggan Telkomsel)


Tetap update informasi di manapun dengan http://m.detik.com dari browser ponsel anda!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

dbc network,peluang bisnis,oriflame

ebook,tip internet,sukses internet